Copyright © Project of LBIC. Powered by Blogger.
 
Friday, August 17, 2012

Bukan Cerita Biasa di Ramadhan #2

0 comments

Aku pilih yang menarik disini.


MERASAKAN SERUNYA BERTARAWIH RIA DI MASJID AGUNG TUBAN.

.
.
.
.
.

Sebelumnya, ada beberapa masjid yang telah ku singgahi untuk jadi sasaran tempat melaksanakan sholat tarawihku. Namun, pada akhirnya cuma satu yang bisa klop sama hatiku.

Namanyaa.. Emm. Apa ya? *Lupa. Masjid mini? Ya, mungkin itu yang akan keluar dari mulut orang yang gak tau kalo ditanya nama masjidnya apa, termasuk yang nulis ini. Lah? Kok bisa disebut Masjid mini? Iya, soalnya bangunan ini lebih tepat disebut sebagai mushola karena terlalu kecil untuk ukuran sebuah masjid.

Awal ngikut sholat jamaah disana, cape juga. Kirain 8 rakaat, gak taunya 20 rakaat. Tapi setelah beberapa hari menunaikan sholat sunnah yang hanya ada di bulan Ramadhan ini, rasanya jadi betah dan kalo dipikir-pikir, jarang-jarang bisa memperbanyak pahala sholat tarawihku. Hoho..

Kembali ke pokok cerita. Sebelumnya, aku mau minta maaf karena cerita ini aku ambil dan rangkum dari beberapa cerita teman-temanku. Ini dikarenakan gak ada waktu buatku untuk menjalankan sholat tarawih di Masjid Agung Tuban.

Bukan gak ada waktu, lebih tepatnya MALES.
Woooii? Kenapa malesnya digedein semua? Menghina tau.
Eh, maap, lupa matiin capslock.

Pertama, cerita dari kakak kostku yang udah pernah nyoba sholat tarawih disana. Katanya, kalo biasanya kita sholat tarawih cuma sejam, sekitar jam 7 sampe jam 8 an, meski itu 8 ataupun 20 rakaat ples 3 rakaat witir, tapi kalo di Masjid terbesar se-kabupaten Tuban ini bakalan nambah 30 menit dari biasanya.

Terus yang kedua ini cerita dari temen SMP. Katanya, kalo kamu gak keberatan nambah 30 menit, siap-siap aja berdiri sampe kesemutan karena surah yang dibaca setelah surah Al-Fatihah itu bertahap dari Juz 1 sampe Juz 30. Juz 1 dimulai saat tarawih pertama, lalu Juz-juz selajutnya untuk tarawih berikutnya, sampe Juz 30 ditarawih yang terakhir.

Woww Exciting!

Gimana? Tertarik tuk nyoba sholat tarawih di Masjid Agung Tuban?
Ayook, aku bersedia kok menemanimu.

Halah, paling-paling disana nyari sendal bagus terus diambil dibawa pulang buat gantiin sendal yang ilang kemaren. Iya kan?
Lah? Tuh tau.
Dasar.

Hahaa..

.
.
.
.
.

Oke, sampe disini dulu ceritaku dibulan nan Suci dan penuh Berkah ini.

Lah? Udah bubaran?

Emang, ceritanya sangat-sangat-sangat pendek dan gak bermutu. Mohon dimaklumi, namanya aja amatiran. Dan mohon coretan-coretannya yang bisa nambah ilmu nulisku dikolom komen. And thanks for reading this silly story.
Oke? Oke dongg.

Oh iya, terakhir. Aku mau ngucapin,
Semoga semua amal perbuatan kita selama bulan Ramdhan tahun ini berlangsung dapat dicatat sebagai amal baik nan sholeh dan dapat diterima Allah SWT. Amiinn..







T H E E N D
Just a super-dupper tiny story.

Dan sekali lagi,
makasih banyak udah mau baca yaa.
^^

Leave a Reply

Categories

 
Blog Suka-suka © 2012 a Project of LBIC. Supported by LBIC

Lapangan Bangilan Info and Community